Saturday, March 26, 2011

Pendahuluan

Dewasa ini perkembangan software telah begitu pesatnya. Hal ini tidak lepas dari kemampuan komputasi dari hardware
yang telah juga meningkat dengan pesat, dan perkembangan ilmu tentang
komputer itu sendiri yang seakan tidak ada habisnya untuk dipelajari dan
dikembangkan.
Akibat dari perkembangan yang sangat pesat tersebut, pengguna menjadi
sangat bebas untuk memilih paket software yang mereka butuhkan demi mencapai tujuan kerja, ataupun mengimplementasikan sistem informasi dari software yang telah mereka punyai.
Pada gilirannya, perkembangan software kemudian terpecah menjadi dua kubu, yaitu propietary software (berbayar), dan open source software
(sumber terbuka).
Kedua alternatif tersebut mempunyai kelebihan dan kelemahan
masing-masing, yang tentu pada gilirannya akan menjadi pertimbangan
pengguna untuk memilih jenis software yang sesuai dengan kebutuhan mereka.
Makalah ini akan membahas sejarah perkembangan open source software dan propietary, mendefinisikan software open source dan propietary, dan kemudian membahas perbedaan antara open source software dan propietary.



Sejarah Perkembangan Open Source Software


Menurut Weber (2000 : 6), konsep dari 'free' software
sebenarnya tidaklah baru. Pada tahun 1960 dan 1970-an, komputer
mainframe yang ditempatkan di departemen ilmu komputer universitas
(khususnya Lab Artificial Intelligence di MIT dan UC Berkeley) dan
fasilitas penelitian perusahaan (terutama Bell Labs dan Xerox PARC)
dimaksudkan dan diperlakukan sebagai alat untuk penelitian. Ide
penyebaran kode sumber secara bebas dipandang sebagai salah satu dari
praktik penelitian standar; dan hal tersebut diterima tanpa perdebatan.
Ini adalah kerangka budaya dengan landasan baik pragmatis maupun
ekonomi. Potongan pragmatisnya adalah dorongan besar untuk
kompatibilitas antara platform komputer yang berbeda. MIT telah
menggunakan sistem operasi yang disebut ITS (Incompatible Time Sharing
system) yang menjadi ikon untuk banyak masalah yang lebih luas bahwa
sistem operasi biasanya harus direkayasa ulang untuk hardware yang
berbeda. Bersamaan dengan persebaran teknologi komputer, beban
ketidakcocokan berbenturan dengan etika ilmiah untuk berbagi dan
mangakumulasikan pengetahuan, serta masalah praktik sederhana untuk
harus menulis ulang sejumlah besar kode program untuk mesin yang
berbeda. Bell Labs memimpin jalan ke depan dengan memfokuskan upaya pada
pengembangan sistem operasi (UNIX) dan bahasa terkait untuk
mengembangkan aplikasi (C) yang dapat berjalan pada beberapa platforms.
Berdasarkan regulasi tentang monopoli, AT+T tidak bisa terlibat dalam
kegiatan komputasi komersial dan dengan demikian tidak bisa menjual Unix
untuk mendapatkan keuntungan. Rasanya hampir tidak ada masalah untuk
memberikan kode sumber untuk universitas dan institusi lainnya yang
insinyur-insinyur dari Bell Labs yakini dapat membantu mereka
menyempurnakan software tersebut.
Persoalan ekonomi dari komputasi mainframe menunjang kerangka budaya.
Perangkat lunak mainframe , biasanya
dilindungi hak cipta, namun telah dibagikan secara gratis dalam
kebanyakan kasus bersama dengan kode sumber. Operator komputer yang
menjalankan perangkat lunak pada sejumlah situs yang berbeda kemudian
akan menemukan (dan kadang-kadang memperbaiki) bug, berinovasi dan
memodifikasi kode sumber, dan mengirim modifikasi ini kembali ke
distributor asli dari perangkat lunak, yang kemudian akan memasukkan
perbaikan dalam rilis perangkat lunak di masa depan kepada orang lain.
Insentif nyata mendukung perlakuan yang sangat biasa dan informal
terhadap hak cipta. Perilaku itu dapat dipahami oleh pemilik hak cipta,
karena perangkat lunak pada saat itu bukan sebagai penghasil pendapatan,
tetapi terutama sebagai umpan untuk mendorong orang untuk membeli
hardware. Memberikan software yang lebih baik, dan Anda dapat menjual
(atau dalam kasus IBM, sebagian besar adalah penyewaan) lebih banyak
komputer. Hal ini juga masuk akal bagi individu inovator untuk bebas
memberi ide-ide kembali kepada pemilik perangkat lunak. Jika inovasi ini
dimasukkan ke rilis software di masa depan, operator individu tidak
akan perlu repot mengintegrasikan perbaikan kembali ke masing-masing
pembaruan perangkat lunak.



Sejarah Perkembangan Proprietary Software


Logika dari perangkat lunak bebas mulai runtuh di akhir 1960-an. Pada
tahun 1969 AS Departemen Kehakiman mengajukan gugatan 'ketidakpercayaan'
besar-besaran terhadap IBM. IBM menanggapi dengan cara pro-aktif. Untuk
mengantisipasi tuduhan bahwa perusahaan itu tidak adil dengan
memanfaatkan posisi pasarnya yang sangat kuat di hardware, IBM
memutuskan untuk memisahkan 'solusi software' dari hardware dan mulai
membebankan biaya secara terpisah untuk software.
Hal ini merupakan kelahiran yang hampir tidak sengaja dalam arti
sesungguhnya dari industri perangkat lunak modern komersial/propietary.
Microsoft (yang didirikan pada bulan Juli 1975) paling tidak pada
tahun-tahun awal itu adalah contoh dari kecenderungan ini : pendirian
perusahaan yang memang maksud dan tujuannya adalah hanya menulis dan
menjual software. Kehadiran dari komputer pribadi (PC) dalam awal 1980-an dan distribusi komputasi dunia bisnis yang secara cepat meluas ke desktop memperkuat tren ini. Software
yang pada satu waktu telah dipertukarkan secara bebas di antara para
pengembang, sekarang menjadi produk yang luar biasa berharga dan
menguntungkan.
AT+T tidak buta terhadap perkembangan tersebut, dan perusahaan tersebut,
mulai pada awal 1980-an menegaskan lebih banyak lagi hak kekayaan
intelektual berkaitan dengan UNIX. Ketika Departemen Kehakiman
membubarkan AT+T di 1984, perusahaan tersebut tidak lagi dibatasi hukum
untuk hanya menjadi perusahaan telepon. AT+T kemudian memutuskan, tentu
saja, untuk mencoba untuk menghasilkan uang dengan menjual lisensi untuk
Unix. Apa yang sebelumnya bebas, sekarang menjadi proprietary. (Weber, 2000 : 6)



Definisi Open Source
Software

Menurut Schmidt (2003 : 475), Open-source software (OSS) adalah
perangkat lunak yang kode sumbernya terbuka, yang tersedia secara bebas,
untuk umum: setiap orang memiliki tidak hanya hak untuk menggunakan
perangkat lunak, tetapi juga untuk mengembangkan, untuk disesuaikan
dengan kebutuhan sendiri, dan untuk mendistribusikan perangkat lunak
asli atau yang sudah dimodifikasi untuk orang lain. Kode sumber ditulis
dalam bahasa komputer seperti Java, C, atau C++, yang mudah untuk dibaca
oleh programmer berpengalaman. Namun, sebelum dapat diproses oleh
komputer, kode sumber tersebut harus dikompilasi, yaitu diterjemahkan ke
dalam kode mesin, yang merupakan urutan dari angka satu dan nol. Kode
mesin ini sangat sulit untuk dibaca untuk manusia, dan juga sulit dan
memakan waktu untuk menterjemahkan kembali ke kode sumber. Oleh karena
itu, open source membutuhkan distribusi bebas bukan hanya kode mesin
tetapi juga kode sumber. Mengingat ketersediaan kode sumber untuk OSS,
perusahaan pada umumnya dapat membebankan harga yang sangat rendah untuk
perangkat lunak tersebut. Karena setiap penerima sumber kode bebas
dapat mendistribusikan ulang perangkat lunak, harga terdorong kepada
biaya distribusi rata-rata untuk OSS.
Menurut Wong (2004 : 1), Secara singkat, open source software adalah
program yang lisensinya memberikan pengguna kebebasan untuk menjalankan
program untuk berbagai tujuan, untuk mempelajari dan memodifikasi
program, dan untuk mendistribusikan salinan baik program asli atau
dimodifikasi (tanpa harus membayar royalti kepada pengembang
sebelumnya).



Perbedaan Open Source Software terhadap Freeware maupun Shareware


OSS juga harus dibedakan dari freeware dan shareware. Freeware
didistribusikan secara gratis, tapi pengguna tidak mendapatkan akses ke
kode sumber dan tidak diperbolehkan untuk mengubah atau mengembangkan
perangkat lunak. Hal yang sama berlaku untuk shareware, yang
sering ditawarkan secara gratis untuk masa percobaan atau dalam versi
"ringan", sehingga konsumen dapat mencoba perangkat lunak sebelum mereka
membelinya. Ada banyak freeware dan shareware yang tersedia, termasuk produk terkenal seperti Adobe Acrobat Reader. (Schmidt, 2003 : 476)



Definisi Proprietary Software


Lisensi untuk perangkat lunak propietary dijual seperti barang
atau jasa yang lain. Karena perusahaan yang mengembangkan perangkat
lunak tersebut ingin mendapat keuntungan, ia harus melindungi hak
kekayaan intelektualnya. Pencipta program perangkat lunak dapat
memperoleh hak cipta dan (dalam beberapa negara) paten yang memungkinkan
dia untuk mencegah orang lain dari menyalin atau memodifikasi
pekerjaannya. Namun, hak cipta dan paten tidaklah sempurna karena sering
dapat dilakukan modifikasi perangkat lunak tanpa melanggar hak-hak
hukum pemiliknya. Jadi, untuk perlindungan hak kekayaan intelektual
dalam industri perangkat lunak, maka setidaknya sama pentingnya untuk
mempertahankan "rahasia dagang" tentang bagaimana perangkat lunak
bekerja. Oleh karena itu, sebagian besar paket perangkat lunak komersial
hanya memberikan kode mesin sedangkan kode sumber dirahasiakan.
(Schmidt, 2003 : 475)



Perbedaan Open Source Software
dan Proprietary Software

Dari segi proses pengembangan :
  • Menurut Benkler (2002 : 84-85), open source sangat
    bergantung kepada komunikasi antara pengguna atau pengembang sukarela.
    Satu pihak mungkin menulis perangkat lunak untuk melakukan suatu fungsi,
    biasanya untuk memenuhi apa yang mereka butuhkan sebagai pengguna.
    Pihak lain diundang untuk mengunakan software, kemudian apabila ada
    fungsi yang kurang, mereka mengirim pertanyaan kepada mailing list
    pengembangan software tersebut, dan biasanya mereka, maupun pihak lain
    akan menyediakan perbaikan/tambahan terhadap software. Agar dapat
    memenuhi kebutuhan pengguna untuk menambah dan mengembangkan software,
    sambil mempertahankan keuntungan dari tambahan yang diberikan, software
    open source didistribusikan dengan kode sumbernya. Menurut West (2006 : 14-22), beberapa model inovasi terbuka dari open source adalah :
    • Pooled R&D, (Sebagai contoh: Linux, Mozilla)
    • Spinouts, (Sebagai contoh: Jikes, Eclipse, Beehive)
    • Selling Complements, (Sebagai contoh: Apache, KDE, Darwin), dan
    • Donated Complements, (Sebagai contoh: Avalanche, PC Game "Mods")
  • Menurut Weber (2000 : 4), pengembang
    software propietary mengatur tenaga kerja dalam struktur, hirarki
    terpusat - yaitu perusahaan. Sebuah otoritas membuat keputusan tentang
    pembagian kerja dan membuat sistem yang diperlukan untuk transfer
    informasi bolak-balik antara individu atau tim yang bekerja pada
    potongan tertentu dari proyek. Sistem ini mengelola kerumitan melalui
    organisasi formal dan keputusan otoritas yang jelas. Sedangkan biaya
    transaksi (terutama mengenai informasi bergerak dan pengetahuan yang
    tidak mudah untuk disampaikan kepada sekitar) mengurangi efisiensi
    koordinasi hirarkis dalam tugas kompleks seperti pengembangan perangkat
    lunak, pekerjaan akan dilakukan dan sistem operasi, tidak sempurna dan
    mengandung banyak bug, namun fungsional, akhirnya diproduksi.

Dari segi insentif pengembangan :
  • Menurut Schmidt (2000: 481-482), dalam beberapa argumen, programmer bergabung dalam pengembangan open source software
    karena faktor altrusime dan keinginan membantu sesama. Namun tentunya
    bukan hanya itu saja. Seorang programmer yang menyelesaikan sebuah
    persoalan yang sulit atau berkontribusi kepada sebuah bagian baru yang
    penting dari software menandakan kemampuannya yang hebat kepada dunia
    luar. Dia dikenal oleh rekan-rekannya, mungkin mendapat tawaran kerja di
    masa depan yang lebih bagus, mungkin diajak untuk berpartisipasi di
    proyek open-source yang komersil, atau mendapat akses yang lebih baik
    kepada pasar modal jika dia ingin membangin bisnisnya sendiri. Teori
    ekonomi menyatakan bahwa insentif ini akan semakin kuat seiring dengan
    makin terlihatnya performa programmer dan semakin informatif performa
    itu karena bakat programmer tersebut.
  • Menurut Schmidt (2000: 484), sebuah keuntungan besar dari model propietary
    adalah bahwa hal itu memungkinkan pengembang perangkat lunak untuk
    menangkap setidaknya beberapa buah dari upaya mereka, yaitu, untuk
    mengubah setidaknya beberapa dari surplus konsumen yang dihasilkan oleh
    inovasi mereka menjadi keuntungan. Seperti di semua industri lain, motif
    profit menyediakan insentif yang sangat ampuh untuk berinovasi yang
    tidak hadir dalam dunia open-source.

Dari jenis software yang dihasilkan :
  • Menurut Schmidt (2000: 485-486), sementara modus open source
    memungkinkan pengguna yang canggih untuk mengembangkan dan menyesuaikan
    perangkat lunak sesuai dengan keperluan mereka sendiri, namun modus ini
    tidak memberikan insentif untuk memenuhi pasar konsumen massal.
    Pengembang OSS adalah pengguna canggih dan profesional IT yang
    menanggapi kebutuhan mereka sendiri untuk perangkat lunak fungsional dan
    menikmati tantangan tugas pemrograman. Mereka juga menanggapi
    kebutuhan, dan mencari pengakuan dari pengguna lain yang canggih dan
    sama-sama profesional IT. Menulis untuk perangkat lunak pengguna akhir
    yang tidak berpengalaman melibatkan banyak tugas yang mungkin tidak
    memuaskan intelektual (seperti memberikan interface yang user-friendly
    atau dokumentasi yang rinci dan mudah dibaca ) dan hal tersebut kurang
    cocok untuk mendapatkan pengakuan dari koleganya. Jadi, tidak
    mengherankan bahwa gerakan open source paling berhasil dalam
    pengembangan sistem operasi dan aplikasi perangkat lunak server yang
    merespon langsung kebutuhan profesional TI dan ahli komputer lainnya,
    dan kurang berhasil dalam mengembangkan aplikasi untuk pengguna akhir.
  • Seorang pengembang propietary software
    memiliki insentif yang kuat untuk menanggapi kebutuhan semua calon
    pengguna perangkat lunaknya. Kelompok yang lebih besar dari konsumen
    yang menghargai perangkat lunak, dan semakin besarnya penilaian mereka,
    semakin banyak dia dapat menjual salinan programnya dan semakin banyak
    pendapatan yang diterima. Seorang pengembang perangkat lunak berpemilik
    tentunya memiliki motif laba yang kuat untuk mengidentifikasi kebutuhan
    konsumen melalui penelitian pasar dan untuk mengembangkan perangkat
    lunak yang memenuhi kebutuhan tersebut. Selain itu, mengembangkan
    perangkat lunak untuk pasar konsumen membutuhkan pengetahuan rinci
    tentang preferensi dan praktek-praktek pengguna akhir. Sehingga aplikasi
    yang paling sukses untuk pengguna akhir adalah yang dikembangkan di
    mode propietary. (Schmidt, 2000: 485-486)


Kesimpulan
  • Antara open source software dan proprietary software sebenarnya mempunyai kaitan sejarah yang erat. Pada awalnya yang dikembangkan untuk mainframe adalah open source software yang dipelajari bersama antara akademisi dan dunia industri hardware. Kemudian karena larangan untuk membundle software dengan hardware, maka kemudian dijuallah software secara terpisah yang kemudian menjadi proprietary software.
  • Antara open source software dan proprietary software
    mempunyai segmentasi developer dan pengguna yang berbeda. Hal itu
    disebabkan karena jenis software yang dikembangkan adalah berbeda sesuai
    dengan preferensi pengembangnya.
  • Untuk pengembangan software yang mampu mengakomodasi kepentingan pengguna (seperti pengembangan suatu sistem informasi yang custom), akhirnya cenderung menjadi proprietary software karena dibutuhkan interaksi mendalam antara pengembang dan pengguna yang tidak mungkin dilakukan tanpa motif keuntungan.


Daftar Pustaka

0 comments:

Post a Comment